Jumat, 02 Januari 2015

DRAWING & SKETCHING

Astagaaa….nggak berasa tiba2 udah sampe di tahun 2015 aja ya… btw, Selamat tahun baru 2015 buat kalian semua.

Gimana ya mulainya, jadi kaku gini nulisnya, pasti gara-gara hampir 6 bulanan ini saya libur total dari yang namanya dunia per-blog-an. Nggak sempet nulis sepatah katapun, boro- boro rajin posting, nengok atau sekedar baca blog- blog punya temen aja sering nggak sempet. Semua gara-gara si itu tuh, kerjaan saya hehe… ceritanya sih intensitas pekerjaan saya di kantor akhir-akhir ini semakin meningkat jadi ya mau nggak mau harus banyak ngabisin dan menyita waktu juga toh,. Lumayan bĂȘte juga kalo keseringan bawa lemburan pulang ke rumah, waktu yang biasanya saya buat “nyantai” jadi tersita sebagian untuk ngelarin yang namanya bahan lemburan. Ah udah lah ya, bukan saatnya ngomongin lemburan, lagian pas weekend gini, nomongin yang lain aja yuks….

Jadiiiii….. kemana aja saya selama enam bulan ini??? *padahal nggak ada yg peduli*
Merasa bersalah juga sih, kasihan sama blog saya ini yang terbengkalai selama berbulan-bulan. Oki doki, mari kita mulai bercerita.

Nah, ternyata kegiatan rutin saya beberapa bulan terakhir yang super padat itu ternyata ada dampak baiknya juga bagi saya. Walaupun jadi jarang kemana- mana dan susah cari waktu luang buat liburan bareng temen atau kelurga, saya jadi lebih suka santai dan leyeh- leyeh aja di rumah. Dan disela- sela kegiatan “leyeh- leyeh” itu, saya tiba- tiba rajin mengasah kembali hobby yang sudah lama saya tinggalkan, apa itu??? Ini dia : Drawing & Sketching.

Yups, salah satu kegiatan yang menyenangkan bagi saya kalo pas lagi nyantai adalah menggambar. Secara kegiatan saya yang sehari- hari nggambar di depan laptop pasti ada boringnya juga dong. Pengen banget menggambar manual pakai kertas dan pensil. Dan berawal dari sinilah saya mulai sering corat-coret lagi, bikin sketsa ini itu di atas kertas gambar. Just having fun aja kok, daripada bengong. Jadi praktis selama sekitar enam bulanan ini, kalo ada waktu senggang saya berasa jadi anak kuliahan lagi kaya dulu, jadinya nggambaaarrr terus hehehe… yah kalo udah hobby, mau dikemanain juga teteup susah ngilanginnya.

Saya merasa jari-jemari tangan ini menemukan “passion”nya lagi setelah sekian lama kerjaannya cuman mencet- mencet tombol keyboard dan mouse hehehe… berasa terbang gitu haha. Mau tau seperti apa hasil corat- coret saya beberapa bulan ini??? Tapi ya jangan berekspektasi terlalu tinggi juga kali yaa, namanya juga sekedar mengasah hobby dan just having fun, jadi ya saya sendiri juga nggak bikin patokan ntar hasil sketsanya harus begini atau begitu, just go with the flow aja gituh.


Kayanya nggak usah saya tulis, kalian udah pada tau deh ya itu muka siapa aja            
Gambar yg ini maksudnya: pengen bikin sesuatu yang agak realis, dari dulu sebenernya pengen tapi sepertinya “arah” gambar saya lebih ke sesuatu yang berbau kartun/ manga. Mungkin juga hal ini dipengaruhi oleh kebiasaan saya yang suka baca komik jepang. Jadilah hasilnya seperti itu, nggak bagus- bagus banget sih tapi juga nggak jelek kan ya hehe….

Mas-mas kece yg bodinya terinspirasi dari film "300"
Nggak tau kenapa, eh tapi ini juga kata temen- temen saya lho… kalo saya nggambar body cowok atau cewek, jadinya pasti wokeh gitu lekuk tubuhnya, bak model yang di tivi- tivi. Saya sih bukan ahli di bidang menggambar body, tapi selama hasilnya nyaman dilihat sih oke- oke aja buat saya. Kalaupun banyak yang nggak suka, itu sih wajar bgt, namanya juga selera kan?? Sah- sah aja.

Mbak-mbak cantik yang bodinya berasa gitar spayol *halahh*
Dan yah, itulah hasil corat- coret saya selama paruh akhir 2014 lalu. Nggak perlu dinilai macem- macem, soal bagus nggak bagus itu nggak penting. Yang penting saya menemukan kembali hobby saya yang selama ini saya pikir saya sendiri sudah lupa kalau dahulu pernah mengisi hari- hari saya, duilee berasa tua bgt saya. Dan yang terpenting bikin saya happy dan refresh ditengah-tengah terpaan pekerjaan yang menumpuk.

Kalau kalian, apa hobby yang bikin kalian happy???

Note: lebih banyak tentang hasil corat- coret, saya posting di akun instagram saya disini. Go and check it out. See ya!!!

Rabu, 23 Juli 2014

SMARTPHONE ADDICT

Sepertinya kalo ngomongin orang kok nggak bakalan ada habisnya ya, apalagi ketika kita iseng- iseng sambil merhatiin tingkah laku dan kebiasaan orang disekitar, biasanya ditempat umum semacem mall misalnya, lucu aja gitu hehe...

Dan akhir- akhir ini ketika saya lagi nongkrong dikeramaian tempat umum, (mall/ swalayan/ terminal), baik itu pas lagi nungguin temen atau pas lagi nggak sengaja lewat, saya kok tambah geli ya ngeliatin tingkah laku orang terutama para abege-nya yang lagi lalu lalang itu. Eh jangan berprasangka buruk dulu,  saya bukannya mo nguntit apalagi mo nyopet, ih amit-amit deh. Saya heran aja gitu, sama perilaku mereka yang sepertinya semakin kesini semakin aneh aja menurut saya, bayangin aja deh, di tengah keramaian tempat umum begini, bisa- bisanya mereka jalan wira wiri nggak ngelihat ke depan, malah asyik jalan tapi mata dan jari tangannya asyik melototin dan pencat pencet smartphone, Hebat!!!

Gaya masa kini: jalan sambil melototin smartphone ^^
Entah mereka sudah hapal jalan sampe tahu kapan harus belok dan kapan harus serong kanan kiri, atau indra perasa mereka sudah segitu hebatnya merasakan getaran orang-orang disekitar sehingga bisa dengan santainya menghindar ketika berpapasan dengan orang lain, saya sih nggak tahu pasti, tapi tingkat kemahiran ‘berjalan tanpa melihat jalan’ udah kayak kelelawar aja ya. Naik turun tangga aja kayanya nyantai aja tuh nggak merhatiin ke anak tangga, cukup ngelirik bentar lalu settt…settt…lewat deh. Sakti bener mereka ini. Tapi sekalinya ada yang apes, malah parah banget ada yang sampe nabrak security pengaja pintu mall atau malah teman saya ada yang keprosok masuk got,*bagooosss* serius ini lho, kami aja langsung ketawa sampe guling-guling… mungkin mereka ini instingnya belum tajem kali ya, atau bisa juga masih baru punya smartphone, entahlah hehehe…

Entah karena saya menganggap hal-hal seperti itu “Lebay” atau malah saya yang ketinggalan mode nggak ngikutin trend “jalan sambil pencat-pencet-an”, tapi yang pasti saya sering ketawa terheran- heran sendiri melihat kejadian diatas. Aneh juga rasanya kalo semakin hari, pemandangan seperti itu semakin umum dan dianggap biasa-biasa aja, seakan-akan kita sudah nggak punya rasa peduli lagi terhadap lingkungan sekitar, setiap orang pada sibuk sendiri sama smartphonenya, setiap orang rasa-rasanya lebih suka main sapa dan colak colek via Sosmed daripada sekedar say-Hi langsung ketika bertemu di jalan, hanya mereka yang tahu…

Mungkin ini hanya sebagian kecil dari sisi buruk perkembangan teknologi yang semakin menjadi-jadi. Pernah sekali saya bertemu seorang ibu yang lagi naek motor di jalan raya sambil asyik ngobrol pake HP, sambil nyetir, si ibu ini ketawa ketiwi berhahahihi, satu tangan pegang setir motor, tangan lainnya sembari mengang anak balitanya yang dibonceng di bagian depan, trus HPnya ditaruh dimana coba… diselipin diantara Helm dan Telinganya!!! Wakksss… apa-apaan ini, sampe segitunyakah pentingnya nggosip sampai naruh HP didalem helm sambil nyetir…??? Sambil bawa anak kecil pula, Hadeehhh #tepuk jidat.

Rabu, 04 Juni 2014

KETIKA TUBUH KITA “MINTA” ISTIRAHAT

Saya percaya banget kalo tubuh kita punya cara dan pikirannya sendiri untuk bisa tau kapan mereka (seluruh anggota badan) butuh istirahat. Semacam insting natural gitu kali ya dan udah terprogram entah bagaimana caranya, tapi yang pasti, ketika waktu itu datang, kita pasti tau seperti apa rasanya dan harus bagaimana. Orang tua saya juga dari jaman dulu- dulu udah sering kasih nasehat agar selalu menyayangi dan merawat tubuh kita baik- baik, jangan mentang-mentang masih muda (ehh emang masih muda ya saya??haha…) terus badan dan terutama kesehatan dikesampingkan begitu aja, Nggak baik yang begitu itu, kasihan badannya.

Gambar diambil dari sini yaa...
Saya juga percaya kalo nggak ada satupun diantara kita yang mau dikasih sakit, aduhh sakit apapun itu, jauh- jauh deh, karena yang namanya sakit ya tetep aja kan nggak nyaman dijalaninnya. Sehat itu priceless! Tapi yah namanya juga manusia ya, wajar aja kalo sering lupa ini-itu, sering lupa sama nasehat yang tadi itu, termasuk saya juga, seringkali lupa ngasih waktu yang cukup buat meng-istirahat-kan badan saya walau sejenak. Seringkali yang terjadi adalah, kita terjebak rutinitas sehari-hari, pagi-sore ngantor, malem ngerjain side-job (obyekan, biasalah namanya juga cari duit ya nggak?? Hehe), abis gitu masih aja sempet- sempetnya mlotot di depan laptop buat sekedar browsing, chatting, maupun download serial- serial yang lagi ngetop. Happy dan mengasyikkan memang, tapi nyadar nggak sih,.. itu badan sebenernya capek dan pengen rebahan, tapi ya gimana lagi, sepertinya masih lebih mementingkan ngedownload serial- serial popular ya hehe… dan kurang lebih ya seperti itu keseharian saya. Mungkin nggak pa-pa ya punya kegiatan begitu asalkan sering- sering diselingi  istirahat, jangan dilakuin nonstop tanpa istirahat, bahaya.

Dan singkat cerita, karena intensitas “lupa mengatur dan menyayangi tubuh” sudah diatas rata2, beberapa hari ini, saya dilanda LOWBAT. Iya, beneran, mirip banget sama hape yang udah hampir habis baterainya, mirip juga sama UltraMan yang jantungnya kerlap kerlip waktu dia kehabisan tenaga. Yak ampun, nih badan berasa jadi beraaaaaaat banget, digerakin dikit-dikit ngilu, tulang belakang rasanya nyeri dan kalo dibawa tidur di kasur-pun rasanya masih nggak nyaman dan bikin susah tidur pastinya. Kepala pusing, haduhhh… separuh badan atas lumayan panas sedangkan separuh badan kebawah menggigil kedinginan, jadi bingung deh saya kalo mau pake selimut, pake selimut gerah, gak pake selimut kedinginan, bahhh….

Beginilah kira2 gambarannya kalo lagi nggak nyenyak tidur.
Gambar diambil dari sini.
Nggak sampe disitu aja, system pencernaan saya-pun kena imbasnya juga, selera makan saya tiba-tiba hilang total 90%, nah bingung kan?? Trus, makan apa dong??? Gini, berhubung semua makanan (bahkan makanan favoritpun berasa pahit di lidah dan nggak nyaman waktu di telan) semuanya bikin hoek-hoekk… alhasil selama full 2 hari 2 malem saya hanya mengkonsumsi air putih – vitamin – susu coklat, begitu berulang-ulang tanpa makanan padat. Jadi praktis agenda saya 2-3 hari ini ya minum – tidur – bangun untuk mandi dan sholat doang – abis gitu tidur lagi. Sepertinya badan saya waktu itu memang maunya rebahan melulu, saya turutin aja deh, udah tepar gini…. Yak, merupakan sebuah pelajaran yang sangat- sangat berarti bukan?? Kadang- kadang kita baru akan sangat menghargai sebuah nasehat jika kita udah mengalami ke-apes-an karena salah kita sendiri, betul?? Bangeeett….

Hasilnya. Dengan istirahat total, beneran total selama 3 hari, Alhamdulillah yaa…. Badan saya perlahan- lahan berasa segar kembali, seperti hape yang abis di charge hehe. Dan selama masa istirahat saya juga nggak gitu ngebet-nya ke dokter/ beli obat- obatan di apotek, males aja gitu kalo bentar- bentar ke dokter ntar takutnya jadi kebiasaan, boleh sih tapi sekali- sekali aja, lagian kan biayanya mahal giling hehe, coba yang alami- alami aja dulu, saya hanya rajin mengkonsumsi air putih, vitamin water/ jus buah jg boleh, sama susu coklat hangat, plus tidur yang cukup. Semoga nggak kumat lagi yang beginian, amin…

Oke, akhirkata, kenali tubuh kalian baik- baik, sehingga kalian beneran ngerti dan nggak ngeyel ketika tubuh udah ngerasa capek dikit, istirahatlah sebentar, beri jeda waktu untuk tubuh dan pikiran relax sejenak, setelah itu baru deh beraktivitas lagi. Bagaimanapun juga, lebih baik mencegah daripada mengobati, bukan?? Jangan sampai terlambat seperti apa yang saya alami, semua kegiatan dan pekerjaan malah jadi numpuk nggak kesentuh sama sekali selama 3 hari, nggak ngantor, nggak kemana- mana juga. Fuiihhhh….. #nutup laptop sambil nyeduh secangkir teh hangat :)

SALAM SEHAT

Senin, 19 Mei 2014

TENTANG SINETRON LOKAL (2)

*PERBEDAAN SINETRON REMAJA THAILAND DAN INDONESIA* 

Ahh siippp...setuju bgt sama artikel yang saya temukan di salah satu page facebook ini... siapapun penulisnya, saya suka bgt isinya... intinya sih ngebandingin sinetron kita yang bobrok vs sinetron luar, dipaparkan dengan cukup lucu dan menggelitik, so, saya share disini ya, yok kita kemon....

* Di thailand, sinetron remaja tidak selebay di Indonesia, anak-anak sekolah berpakaian sewajarnya sesuai logika, tak ada kesan norak dari rambut gondrong ala koboi junior di sekolah, bahkan pakaian pun rapi, wanita rok nya dibawah lutut, sedangkan pria memasukan baju seragam.

Sinetron indonesia nih...gaya gaul bahkan gaulnya sering kelewatan
Di indonesia ? rok anak sekolah supermini (pamer paha) dan baju nya awut2an tidak dimasukkan (hanya anak culun yang biasanya bajunya masuk).

* Yang pernah melihat serial drama thailand "hormones the confused teens" ada adegan di mana guru menegur murid yang bajunya di keluarkan.

Di sinetron indonesia ? guru malah sibuk pacaran juga.

* Konflik dalam serial drama remaja di thailand pun tentang persahabatan, impian, atau cinta remaja, dengan konteks penyelesaian sewajarnya seperti yang kita alami di sekolah.

Di indonesia ? bahkan ember berisi air bisa tiba-tiba jatoh dari atas pintu kelas, terlalu kejam dan selalu ada sosok antagonis dari sekelompok geng di sekolah. (waktu gua sekolah, ga gitu-gitu amat)

* Di sinetron thailand, semua siswa hampir sama, berangkat sekolah berjalan kaki atau naik sepeda, bahkan pakai sepeda motor itu udah paling gaya (jadi inget masa sekolah).

Di sinetron Indonesia, tokoh utama pasti ada sosok yang kaya raya, kesekolah pakai lamborghini atau ferarri, sebenernya gua bingung, EMANG ADA ? SISWA SMP/SMA KAYA GITU ??

Diambil dari salah satu sinetron thailand, gaya khas anak sekolahan, sederhana
* Kehidupan diluar sekolahpun berbeda, digambarkan di serial drama remaja thailand, rumah mereka biasa saja, tidak mencolok, pulang sekolah, belajar, mendengar musik, atau menelpon gebetan, kadang ada sosok teman yang diajak main dirumah.

Di Indonesia ? pasti ada sosok yang rumahnya segede istana negara... dan ada tokoh yang dibuat miskin banget (kasian), belum lagi adegan clubing bareng temen, atau menghadiri pesta ulang tahun temen / gebetan / pembantu..-___-

*** Sebenernya, sinetron indonesia banyak mengadopsi dari budaya barat ataupun korea belakangan ini. tapi mereka menyerap semuanya mentah-mentah...

Sama halnya dengan thailand, perfilman mereka berkiblat pada korea, bahkan menduduki peringkat kedua setelah jepang dalam kiblatnya. namun mereka mencoba membuatnya menjadi masuk akal dan dapat diterima bahkan dirasakan oleh para remaja jika hal di film itu benar-benar ada.

Tidak seperti di serial drama indonesia.. remajanya seolah diracuni kalo baju keluar di sekolah itu ga apa-apa, rambut diwarnai juga bebas, bahkan rok mini pun wajar. jadi mereka melihat mereka yang berpenampilan RAPI dan BENAR dianggap sebagai anak culun.

MIRISNYA SINETRON DI NEGERIKU...

Credit: dua jempol buat siapapun yg nulis artikel ini

Minggu, 18 Mei 2014

TENTANG SINETRON LOKAL

Mohon maaf sebelumnya bagi para sineas dan penggemar sinetron lokal, ini hanya pendapat saya pribadi saja, nggak lebih kok ^^, saya pribadi juga sadar kalau diluar sana pecinta dan penggemar sinetron lokal tak terhitung jumlahnya...


Tentang sinetron indonesia!!! hampir semuanya buruk dan menyebalkan,... sejauh yang saya ketahui, karena sengaja ataupun tidak, dirumah/dikantor pasti ada kerabat yang tampangnya 'serius' menikmati alur cerita sinetron di TV, dan kita yang ada disekitarnya pasti sedikit/banyak ikut menyimak apa yang mereka tonton. Dan sedikit/banyak pula, inilah yang saya 'tangkap' dari tayangan sinetron lokal,... Cekidot

Akting yang nggak alami (bikin cenat cenut yg nonton, mirip kaya judulnya ^^) banyak sekali akting mentah -dipaksakan yang ditampilkan oleh para pemainnya. Biasanya akting semacam ini banyak bgt kita temukan di beberapa sinetron yang menampilkan pemain pendatang baru, misalnya penyanyi (atau dancer??) yang dipaksakan berakting dalam sinetron (udah pada tau dong yaaa..... ^^). Hasilnya??? Akting parah gagal total yang hanya mengandalkan kecantikan dan ketampanan tokoh utamanya.

Lebay, kebiasaan zoom in- zoom out wajah (Oh God,..help me...) apalagi sampai bagian 'mata'pun kalau perlu di zoom juga (tobat deh...melotot kok nggak ada habisnya),. Apalagi kalau dalam satu adegan terdapat lebih dari dua orang yang terlibat,... wah wah wah bisa super lebay deh tuh mainan zoom-zoom-an-nya... biasanya diiringi alunan musik berdentang keras  agar tampak semakin mendebarkan.

Pembuatan adegan yang diperlambat/ diulur- ulur untuk memperpanjang durasi.. sampai rasanya nggak masuk akal. Saking lambat dan lelet-nya, sampai- sampai membuat penonton yang tidak terbiasa dengan hal- hal 'gaib' seperti ini jadi sebal dan geregetan bete, (misal= mau buka kunci pintu aja bisa sampe 30menit tuh kalo di sinetron! gella..., kalau buka pintu aja 30 menit, plus tutup pintu 30 menit, habis dong durasi waktu tayangnya). Capek deehhh...( kecuali apabila durasi waktu tayangnya 2-3 jam per episode, pasti nggak  jadi masalah ^^). Dan beneran aja, kok rasa-rasanya, beberapa sinetron saat ini malah menambah durasi jam tayangnya ya??? Bahkan ada yang beneran muter 3 jam per-episod!! Busyet! Sampai ngalahin durasinya film India aja...

Super Kaya raya--> Makeup super tebal, kadangkala adegan tidur aja masih pake makeup (helloo...mo shopping jeng??) plus karakter anak2nya yang masih SMU pulang-pergi ke sekolah bawa mobil impor super mahal...oh wow....dan nggak lupa, makeup-nya juga menor....mungkin ada sih yang seperti itu di dunia nyata, tapi kalau dibandingkan dengan kenyataan umum sehari- hari disekitar kita??? hmm.... super nggak umum lah ya... Coba cek jg gayanya, aktris cewenya pake seragam sekolah yang (maaf) super ketat, rok smp/smu yang mini plus atasan baju seragam rada seksi yang dikeluarin, nah nggak rapi sama sekali kan?? Pembodohan yang mengatasnamakan fashion dan style, katanya sih biar modern dan stylish gitu, tapi yaaa....menurut saya itu sih berlebihan bin lebay!

Nggak orisinil. Percaya nggak percaya, ternyata nggak sedikit juga sinetron kita yang ide dan bahkan alur ceritanya main comot dan main jiplak dari sinetron luar negeri. Yang terbaru, tau kan, gonjang ganjing dan kisruh sinetron di salah satu TV swasta yang ketahuan ngejiplak sinetron asal Korea. Dan sepertinya para penulis naskah juga sepertinya sudah kehabisan cerita, karena hampir disetiap jenis sinetron, apapun judulnya, hampir bisa dipastikan inti ceritanya sama, paling banter sih cinta segitiga yang seakan akan kompleks bgt sampai nggak cukup 100 episode untuk ngelarin ceritanya.

Semoga aja semakin kesini, lebih banyak penonton yang bisa memilah milah tontonan mana yang layak atau nggak layak ditonton, apalagi kalau membayangkan jika hal-hal yang nggak baik sampai ditonton oleh anak- anak (dan ujung-ujungnya ditiru juga, ohh nooo...). So, bagi para penggemar sinetron silakan dinikmati (dan kalo bisa sih disaring juga), dan bagi mereka yang 'anti' sinetron nggak usah bingung karena masih banyak hiburan lain yang bisa kita nikmati, ^^ (santai- santai sambil baca blog saya, mungkin? boleh juga, eheheee...)